Dinas PUPRP Dukung Program Penanganan Stunting

oleh -3 views
Kabid Cipta Karya (Foto : Ist)

Reporter : Eli

PLANO, Parigi Moutong – Dinas Pekerjaan Umum Penataan Ruang dan Pertanahan (PUPRP) mendukung program penanganan stunting lewat pemenuhan infrakstruktur desa, diantaranya sarana air bersih dan jamban.

Hal itu diungkapkan Kabid Cipta Karya Fadlon kepada beritaplano.com saat ditemui di ruang kerjanya belum lama ini.

Dikatakannya, sejak tahun 2018 Dinas PUPRP telah mendapatkan informasi terkait lokus stunting di Parigi Moutong. Sehingga kata dia, ketika program stunting menjadi salah satu prioritas daerah tahun  ini, Dinas PUPRP sudah siap dengan data dan daftar desa yang telah tertangani infrakstrukturnya, terutama air bersih dan jamban individu.

“Untuk stunting, kalau kita infrastrukturnya.  kita sudah mendapatkan informasi Parimo masuk desa stunting, tapi kita belum tahu apa semua programnya. Saya waktu itu dapat informasi dari Kementrian Kesehatan melalui satker APBN Palu, mereka sudah jelaskan ada 10 desa itu dan dari nama-nama desa itu kami memang sudah intevensi,” jelasnya.

Dibeberapa desa kata dia, yang masuk dalam lokus penanganan stunting sudah ada program jamban individual dan penyediaan air minum dan sanitasi berbasis masyarakat (Pamsimas) secara bertahap baik dari DD sharing APBD atau dari APBN sharing APBD.

“Satu desa itu ada 25  jamban, contoh Desa Ogoalas hanya memiliki 17 jamban yang bisa direalisasikan karena dananya tidak mencukupi. PUPRP juga sudah masuk ke desa-desa lokus stunting dengan program air bersihnya,” urainya.

Lanjut dia, untuk desa sasaran program Pamsimas ada 47 desa prioritas tahun 2020, dan saat ini sudah separuh tertangani.

“Kita cuman program penunjang secara fisik, yang pasti kita mendukung program stunting ini,” tandasnya.  

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *